Minggu, 20 Maret 2011

Bupati Pidato, Camat Tonton Video Porno


http://regional.kompas.com/read/2011/03/20/12230892/Bupati.Pidato.Camat.Nonton.Video.Porno
Norak..!

==========================================
MALANG, KOMPAS.com — Tingkah para pejabat kini semakin aneh saja. Mereka seolah tak sadar ada etika dan kepatutan yang mesti dijaga. Seperti terjadi di Kabupaten Malang, saat bupati berpidato, dua camat malah asyik menonton video porno. Terlalu!

Peristiwa yang terjadi di sela-sela sidang paripurna pembahasan empat rancangan peraturan daerah (raperda) di Gedung DPRD Kabupaten Malang, Senin (14/3/2011), itu tidak sengaja terekam kamera wartawan yang meliput dari balkon. Namun, kasus itu baru terungkap pada Jumat (18/3/2011).

Entah, mungkin terlalu jenuh karena lama mendengarkan pidato pandangan Bupati Rendra Kresna dan fraksi-fraksi, di sela-sela acara serius itu, dua camat dan seorang pejabat setempat mencari hiburan dengan menonton film porno.

Awalnya, salah satu oknum camat yang baru dilantik pada 7 Januari 2011 lalu itu tiba-tiba mengeluarkan sebuah BlackBerry (BB) dari saku celananya. Entah siapa pemilik BB tersebut, tak berapa lama, ia kemudian memutar sebuah file film porno.

Dasar mungkin karena punya pikiran yang sama, camat yang berada di sebelahnya rupanya tak mau ketinggalan. Ia kemudian memindahkan pandangannya dari sudut depan, tempat Bupati Rendra berpidato, ke arah film tersebut. Begitu juga pejabat sebelahnya. Dengan demikian, kompaklah ketiganya menikmati film tersebut.

Deretan tempat duduk para pejabat negara itu kebetulan memang hanya diisi oleh empat orang sehingga tak sampai menimbulkan kegaduhan.

Ketiganya terlihat asyik menonton, meski sekilas seperti memerhatikan pembahasan raperda.

Seorang pejabat di sebelah camat pemilik BB itu sempat mengingatkan dengan cara menepuk tangannya agar tidak menunjukkan video itu. Dia juga tampak berusaha meminta agar film di BB itu segera dimatikan. Apalagi di belakang tempat duduk mereka juga ada pimpinan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lainnya yang serius mendengarkan raperda.

Namun, camat tersebut terlihat masih asyik. Maklum, cara menonton film itu memang tidak mencolok. Sang camat memperlihatkannya di bawah meja. Namun, karena layar ponsel itu lebar, maka gambarnya juga sangat jelas. Oleh karenanya, tiga pejabat di satu deret tempat duduk itu bisa nonton bareng.

Mungkin karena sudah selesai, camat pemegang ponsel yang diduga berasal dari Malang di bagian timur ini tak lama kemudian mematikan film. Ia keluar dari ruangan menuju kamar kecil dan tidak kembali lagi.

Bupati Malang Rendra Kresna pun sangat menyesalkan kejadian itu. "Seharusnya pembahasan raperda disimak karena itu juga penting bagi mereka. Saya tidak memungkiri kalau ada individu yang pasti memiliki koleksi film seperti itu di ponselnya. Namun, kalau memutar film itu dalam sidang paripurna, ya salah tempat," kata Rendra Kresna menjawab Surya, Jumat malam.

Ia menyatakan, kesalahan ada pada masalah etika. Tidak seharusnya pejabat publik melakukan hal itu di gedung wakil rakyat, saat membahas masalah serius.

Rendra mengatakan, empat hal yang dibahas saat itu merupakan bagian dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Malang yang harus diketahui para pejabat yang hadir dalam sidang itu.

Dari rekaman gambar yang diperoleh wartawan, tidak bisa dipastikan apakah Rendra sudah pasti mengetahui sosok yang dimaksud. Namun, dia memastikan akan memberikan sanksi kepada ketiga pejabat yang menonton film biru di ruang sidang. "Nanti biar ditangani oleh Inspektorat Kabupaten Malang," katanya.

Ketua Komisi B DPRD Kabupaten Malang Purnomo Anwar berpendapat, sidang paripurna yang dimulai pukul 10.00 hingga 14.00 itu merupakan forum resmi yang harus disimak secara serius. Apalagi saat itu semua pejabat hadir, seperti bupati, wakil bupati, sekda dan para asistennya, pimpinan SKPD, serta semua camat dan pimpinan DPRD. Ini menunjukkan pentingnya acara itu.

"Memang kadang-kadang kalau kelamaan acaranya, timbul rasa mengantuk dan bosan. Itu manusiawi sekali. Tapi kalau sampai memutar film seperti itu di ruang sidang ya enggak etis," cetus politisi dari Partai Golkar ini.

Pengamat sosial dari Universitas Negeri Malang (UM), Marthein Pali, menilai, perilaku yang dilakukan camat dan pejabat tersebut merupakan hal tak terpuji. Apalagi mereka adalah pejabat negara. "Sebenarnya, ini masih dalam taraf kewajaran. Hanya, mengapa mereka melakukannya tidak pada tempatnya, yakni sewaktu mengikuti sidang paripurna DPRD Kabupaten Malang," katanya.

Dia mengatakan, menonton film porno dalam situasi seperti sekarang bukan barang yang aneh lagi. "Yang salah, dia tidak bisa menempatkan dirinya, itu saja," kata pria yang juga menjabat sebagai Direktur Pascasarjana UM ini.

Menurutnya, menonton video porno lewat ponsel saat sidang menunjukkan sang pejabat tidak memiliki komitmen terhadap profesinya. "Sebab, dia kan sedang berada dalam ruang sidang yang di sana juga dihadiri Bapak Bupati. Apalagi ini sidang untuk kepentingan rakyat," katanya.

Meski demikian, apa yang dilakukan oleh pelaku dengan menonton video porno tidak pada tempatnya ini, di mata Martheil, juga imbas dari makin modernnya teknologi. Jika ponsel dengan fasilitas video tidak pernah ada, barangkali perilaku menonton video di tempat sidang dan tempat lainnya tidak bakalan terjadi.

Apa yang terjadi di Malang boleh jadi memang manusiawi. Juli lalu, hal serupa juga terjadi di Lampung. Saat Bupati Way Kanan Tamanuri membacakan laporan keterangan pertanggungjawaban akhir masa jabatan, enam oknum camat asyik menonton video porno yang diperankan artis Indonesia.

Meski demikian, tentu saja ini harus menjadi pelajaran bersama bahwa tak sepatutnya pejabat pemerintah mengumbar kebiasaan yang kurang patut di sembarang tempat. (Sylvianita Widyawati /Eko Darmoko)

45 komentar:

  1. Manusiawi, yo =))
    iku sing jenenge al haraman minal assoy =))

    BalasHapus
  2. Maklum ya, mengenal ponsel bervidio baru setelah jadi camat :(

    BalasHapus
  3. hihihi. kira-kira, salah satu camat yang selesai nonton video itu terus ke toilet, ngapain ya? ;))

    BalasHapus
  4. kuwi camat jenenge sopo yo ?


    arep tak jak tukeran koleksi bokep

    BalasHapus
  5. Alah Maaas.. wong pemain kok nonton :p

    BalasHapus
  6. camat lalu "pipis" dan pulang untuk mandi junub...

    BalasHapus
  7. Jan mbok abis rapat, dites satu2 biyar tahu dengerin apa gak... Hehehe

    BalasHapus
  8. wehh..kok ngerti Duk..? sopo ngerti metu untuk ngombe obat jantung?

    BalasHapus
  9. iya tuh.. post test mendadak.. :)

    BalasHapus
  10. sopo ngerti terus mulih,... kebelet ketemu bojone

    BalasHapus
  11. ... selak arep takon, "kok muk iki Ma.. ha sing liyane kae wis mbok hapus to..?"

    BalasHapus
  12. norak tenan lan ngisin-ngisini, mbak, dapat fasilitas gadget kok di-isi ngono-an..

    BalasHapus
  13. mbok aja dho berburuk sangka taaa...
    sapa reti iku bagian dari bahan diskusibersama jajaran muspida setempat taa.. :))

    BalasHapus
  14. btw, wartawannya ngeliat aja camat asyik masyuk nonton video porno? :)

    BalasHapus
  15. ya ngeliat dong, masa menghentikan sidang untuk melaporkan camat tsb. benar, setelah sidang selesai, baru melaporkannya ke bupati.

    BalasHapus
  16. aku yen moco ngene ki mbayangke anak bojone... do isin ra ya?

    BalasHapus
  17. MORALLY ITS WRONG AND ETHICALLY, TOO!

    BalasHapus
  18. Walah hiyung.. ayo angkat tangan sopo sing sering nonton bokep?



    SABUDI (sastra budaya indonesia)
    mari kita jaga bersama!

    BalasHapus
  19. sajake wes pengalaman cah siji iki ..

    BalasHapus
  20. mungkin saking asyiknya jadi nggak ngeh kalo tu layar bisa diintip dari belakang :)
    -tur nek nganggo hape cinaku yo ra cetho ngunu kui je..:p

    BalasHapus
  21. ati-ati punya teman wartawan :)

    BalasHapus
  22. kewirangan tenan mesthi yo.. nek ngertiii....

    BalasHapus
  23. and -sadly-.. simply stupid :(

    BalasHapus
  24. aku oraaaaa..
    mending nonton Bruce Willis opo Jack Nicholson main film tenan :D
    -sinambi menikmati armageddon-

    BalasHapus
  25. halah mbiyen le ngawula pak camat ya bareng sampean taaaa.....!!!
    aja selak mBakk....

    BalasHapus
  26. orakenal orakelingan oratepung.. :p

    BalasHapus
  27. wah.. memprihatinkan tenan ki. miskin etika

    BalasHapus
  28. tinggal mbakmi godhog ae... tenan ra meluuu?

    BalasHapus
  29. Mbak, ini juga contoh penggunaan gadget yang tidak pada tempatnya.. kebablasen tenan, sokuuurrr konangan wartawan

    BalasHapus
  30. orakk....
    aku isih pingin nagih welut pokmennn

    BalasHapus
  31. yo ayuuuk.. minggu depan po piyeeeeee?

    BalasHapus
  32. dua minggu depannya lagi mBakkk....

    BalasHapus
  33. i cannot imagine going into a meeting and seeing someone behaving so imbecile!

    BalasHapus
  34. hahahaha..... bagus..bagus.. bagus.... (gubrak)

    BalasHapus
  35. yeah.. misuse of technology :)

    BalasHapus
  36. mending nonton film Korea ya La?
    Piye kabare La? kangen...

    BalasHapus