Kamis, 26 Juni 2008

Counter berita: berita pelarangan obat yang tidak benar

link:http://yohanesss.multiply.com/journal/item/503

Telah beredar surat edaran palsu yang isinya sbb:

Daftar obat yang tidak boleh dikonsumsi berdasar surat keputusan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Republik Indonesia

Dengan ini diberitahukan bahwa produk-produk berikut ini "TIDAK BOLEH DIKONSUMSI" oleh siapa pun dalam wilayah hukum Republik Indonesia:

1. Paramex (produksi PT Konimex)
2. Inza (produksi PT Konimex)
3. Inzana (produksi PT Konimex)
4. Contrex & Contrexyn (produksi PT Tempo Scan Pacific)
5. Hemaviton Energy Drink (produksi PT Tempo Scan Pacific)
6. Hemativon Action (produksi PT Tempo Scan Pacific)
7. Bodrex & Bodrexin (produksi PT Tempo Scan Pacific)
8. Natur E (diedarkan oleh PT Wigo Hoslab)
9. Super Tetra (diedarkan oleh PT Wigo Hoslab)
10. Stop Cold (diedarkan oleh PT Wigo Hoslab)

Alasan:
1. Jumlah prosentase PPA-nya lebih dari 15%.
2. Telah terjadi bencana kematian sebanyak 13 orang di Cianjur, 2 di Palangkaraya, 15 di Palu dan 20 orang di Jayapura karena meminum obat-obatan di atas.
3. Obat-obatan di atas mengandung racun yang amat berbahaya bagi produksi reproduksi tubuh manusia, dalam hal ini kualitas sperma dan kualitas sel telur.
4. Obat-obatan di atas tidak bisa dikembalikan ke distributor/pabriknya bila rusak. Dan itu berbahaya bagi pembeli yang mengkonsumsinya.
5. Obat-obatan itu telah diproduksi secara tidak higienis di pabrik-pabriknya.

Drs. H. Sampurno, M.B.A.
Kepala Badan POM

=========================================

Ini sebenarnya berita lama, bahkan sudah di counter oleh badan POM, namun karena masih saja muncul di media, termasuk di internet, maka saya jadi terusik untuk ikut meluruskan.

Berita di atas tidak benar, alasannya:
1. Alasan administratif: tidak ada nomor surat, tanggal surat, dan yang jelas Bp Sampurno sekarang tidak lagi menjabat sebagai ketua BPOM.
2. Tidak masuk akal:
  • Paramex, Inzana, Stop Cold: tidak mengandung fenilpropanolamin (ppa), apalagi hemaviton, Natur - E, dan super tetra.
  • Jumlah Prosentase PPA-nya lebih dari 15% ketahuan yang nulis tidak mengerti obat, mestinya nulisnya 15 mg, memang sekarang dosis anjurannya 12,5 mg
  • Telah terjadi bencana kematian sebanyak 13 orang di Cianjur, 2 orang di Palangkaraya, 15 orang di Palu, dan 20 orang di Jayapura karena meminum obat-obatan di atas. Bencana apa? kapan? minum PPA dosis sangat tinggi memang bisa timbul resiko stroke, tetapi tidak pernah ada berita seperti itu di media massa. Apakah sekian banyak orang itu "janjian" minum ppa bareng - bareng?
  • Obat-obatan di atas mengandung racun yang amat berbahaya bagi produksi reproduksi tubuh manusia dalam hal ini kualitas sperma dan kualitas sel telur. Racun apa? Obat - obat di atas mempunyai kandungan yang berbeda - beda,  bahan yang mana yang merusak sistem reproduksi?
  • Obat-obatan di atas tidak bisa dikembalikan ke distributor/pabriknya bila rusak dan itu berbahaya bagi pembeli yang mengkonsumsinya. Ya iya lah, kalau kita beli obat dalam keadaan rusak ya jangan diminum..
  • Telah diproduksi secara tidak higienis. Jika ini benar, maka tidak hanya obat - obatan di atas, namun semua obat produksi pabrik ybs tidak layak dikonsumsi, dan hal ini pasti akan menjadi berita nasional.
Nah, selanjutnya tolong hati - hati dalam mencermati berita. Yang terkesan bombastis dan tidak masuk akal, jangan dipercaya. Untuk setiap obat yang akan dikonsumsi, baca selalu keterangan dalam kemasannya. Ok?

Oh iya, besok pagi, Sabtu, saya akan memberi training tentang swa medikasi, obat bebas dan belajar menelaah iklan obat, ada yang berminat?



43 komentar:

  1. nunggu laporancritanya aja deh, mbak.. :-)

    BalasHapus
  2. berminat bu Dokter..... tapi saya belum sampe situ!!! *protes*

    BalasHapus
  3. waduuh...kasian konsumen kebingungan...ada yg benar-benar dilarang tp ada pula yg tega-teganya bikin larang2an palsu! pusying deh!

    BalasHapus
  4. emang hoax bikin bete...

    BalasHapus
  5. lah..kerjaan wong kurang gawean kuwi... thks Hida informasinya

    BalasHapus
  6. he.he.he..tengkiyu mbak Hida...

    mwah-mwah :D

    BalasHapus
  7. Terima kasih bu dokter informasinya ..jadi jelas deh sekarang :))

    BalasHapus
  8. minat dong! gimana caranya?

    BalasHapus
  9. waduh,minat lho, tapi sabtu besok aku udah nganterin anak2 ke rumah mbahnya :)

    BalasHapus
  10. nek obat2an sing di dol karo bapak bapak sing nganggo horn ning alun alun kae oleh ra mbak?

    BalasHapus
  11. Waduh aku termakan hoax. Trims ya mbak.

    BalasHapus
  12. tank u buat pelurusanya mbak ... mbak kemaren jadi ketemu mbak Debi nggak....???

    BalasHapus
  13. hehe... ntar bikin sessi khusus Mpers gmn?

    BalasHapus
  14. iyaa.. pusying.. obat palsu, kemasan palsu, larangan palsu...

    BalasHapus
  15. menyesatkan, membingungkan, mem"bete"kan..

    BalasHapus
  16. gaweane wong kurang gawean?.. opo ajarane wong k***** ***r..? :D
    sami sami, Mbak Ine..

    BalasHapus
  17. Halo Mbak Agnes, apa kabar? sama -sama mbak, sekadar berbagi info.. :)

    BalasHapus
  18. mwah.. mwah... sama - sama
    gmn fying fox nya..? :D

    BalasHapus
  19. sama sama.. jangan bingung lagi yaaa...

    BalasHapus
  20. yeee telat... ntar kalo ada lagi, saya undangm tapi harus datang ya..?

    BalasHapus
  21. yaaa.... oke dee ntar kalo ada lagi yaaa? selamat berlibur :D

    BalasHapus
  22. wah.. malah ra nate weruh je akuuu...

    BalasHapus
  23. hehe.. maaf ya Pak.. aku link gitu aja..

    BalasHapus
  24. sami sami.. kemaren? hehe.. aku datang duluan, nyemplung kolam sendirian. Setengah jam kemudian datang Lala, sendirian juga :D. Pas kita udahan, lagi bilas, debi dateng.. tapi abis itu kita makan siomay bareng bareng :D

    BalasHapus
  25. sayang sekali, baru baca :(
    swa medikasinya dishare disini juga ya,Mbak :)
    lebih banyak dr yg pernah Mbak Hida tulis sebelumnya dunkz hehehe

    BalasHapus
  26. ada apa ini... kalau spt ini pastinya ada berita resminya dari Badan POM ya...
    Kalo saya masih kuatir tuh dengan jamu2, apalagi yg tidak terdaftar Depkes. Kalau obat2 dengan no registrasi spt dari Konimex atau Tempo pasti lah menggunakan CPOB dalam produksinya...

    BalasHapus
  27. Insya Allah.. :)
    Eka.. kapan berenang lagi?

    BalasHapus
  28. Iya.. selain itu, biasanya ada konferensi pers .. :)

    BalasHapus
  29. Setuju..
    Jamu dan obat yang tidak ada nomor registrasinya emang banyak beredar.. dan sebaiknya tidak dikonsumsi, karena tidak jelas kandungannya. Misalnya bbrp waktu yl saya menemukan "pil kecetit" dari warung.. satu kemasan 3 tablet, tanpa keterangan apa apa. Saya curiga salah satunya tablet steroid.. :(

    BalasHapus
  30. Ntar sore yuk,Mba:-)
    Rncn ntr eka mw k salsabila.

    BalasHapus
  31. ekaa.. kemaren ga bawa baju renang..
    rencananya sore ini sm Lala :D

    BalasHapus
  32. Tiap hari nih,Mbak? ckckck, sregep tenan :D

    BalasHapus
  33. terima kasih atas sharenya.. memang masih muncul terus.. termasuk di jejaring sosial indonesia http://www.ayobai.com/diajengsri
    izin artikelnya dibagikan di postingannya..

    BalasHapus