Jumat, 19 November 2010

Kelasku, kelas durhaka :(

Setelah lama tidak menge-blog.. kok kuangen juga ya...
Tapi berhubung lagi sekolah, ya mudah mudahan dimaklumi kalo cuma nulis curhatan anak sekolah :D
=================================================================

Harus diakui bahwa bagian paling menarik dari kembali ke sekolah adalah bertemu teman - teman baru, kulakan joke joke dari berbagai daerah dan kultur :D (salah satunya: ketika seorang teman cari pinjaman charger Hp, maka peringatan yang akan  dia terima adalah,"jangan gonta ganti charger, itu meningkatkan risiko tertular virus HIV!") Soal kuliah, tugas - tugas, buku referensi dan lain sebagainya itu ya.. biasalah.. dilakoni dan dinikmati saja :D

Kebanyakan mahasiswa S2 di kelas kami adalah orang - orang tua yang "kembali ke sekolah" setelah sekian lama berkutat dengan dunia kerja dan keluarga, meskipun ada juga beberapa fresh grad yang masih kinyis - kinyis. Adik - adik fresh grad in mudah dikenali dari sikap tekun dan rajin mereka ketika mendengarkan kuliah, catatan kuliah yang rapi, dan agak malu - malu ketika diskusi kelompok. Sebaliknya para angkatan soeharto (yang kuliah S1 nya sebelum '98) biasanya rada santai selama kuliah, catatan seadanya, pada jeda kuliah langsung sibuk dengan hp, baik urusan bisnis maupun urusan anak/ pasangan, tapi aktif bertanya begitu sessi tanya jawab dan diskusi dibuka. Gaya guyon para mahasiswa tua ini agak sulit dipahami oleh para fresh grad, tetapi adik - adik fresh grad biasanya ikut tersenyum sopan menanggapi guyon para seniornya.

Lha.. ndilalahnya (iki basa endonesa nya apa ya..) kelas saya, kelas promosi kesehatan ini kok ya terkenal paling ribut, paling suka protes dan "ngerjain" para dosen sampai seorang dosen menjuluki kelas kami sebagai "kelas durhaka." Oalah nasib.. sebenarnya sudah niat mau tobat kok ya jatuhnya tetep di kelas durhaka :D :D

Bagaimana riwayatnya sampai kelas kami mendapat julukan unik itu?
Pada waktu itu seorang dosen yang sangat senior mengajar di kelas kami. Beliau ini rupanya cikal bakal, salah satu the founding fathers.. (eh mother ding, wong Ibu-Ibu) program ilmu kesehatan masyarakat di Universitas itu. Gaya mengajar beliau memang agak kuno, satu buku referensi dipalajari bareng - bareng, bab per bab..enak sih, seperti dituntun begitu tapi rada monoton. Beliau akan marah kalau ada yang lupa bawa buku itu atau malah membawa edisi bahasa Indonesianya. Jadi serasa anak SMP lagi.. Konon, beberapa tahun model mengajar beliau sukses dengan cara begitu. Tapi... mana tahan anggota kelas paling ribut ini diperlakukan begitu? Maka sejak awal semester, jam kuliah beliau yang biasanya anteng di prodi lain, di kelas kami jadi penuh interupsi, celetukan, komentar.. bahkan protes. Biasanya mahasiswa menanyakan kejelasan teori, atau mengkonfrontasikan teori dengan realita, atau cuma celetukan iseng yang membuat seisi kelas tertawa. Misalnya "Humble attitude is necessary for health provider... ada yang tahu arti humble?" tanya Bu Dosen. Dari belakang terdengar sahutan "Humble trasi Bu..."

Nahh... di salah satu sessi kuliah, entah bagaimana awalnya, Ibu dosen bercerita bahwa beliau sepuluh tahun yang lalu terkena serangan stroke. "Tapi sekarang sudah nggak kelihatan lagi kan?," tanyanya ceria. Eh.. la kok ada yang berkomentar dengan santainya, "Ah mana.. masih keliatan gitu kok Bu..." Si Ibu dosen cuma geleng - geleng hilang akal. Lalu pas si Ibu dosen ini bercerita tentang pembantunya yang sudah tua dan telah 30 tahun bekerja untuknya, terdengar lagi komentar jahil.."Lansia momong lansia..." Bwahahaha,... meskipun sadis tapi kok tidak tahan untuk tidak tertawa.. Sambil geleng - geleng si Ibu mengeluh,"Kelas ini memang kelas durhaka..."

Tadi pagi waktu saya mengumpulkan tugas "Promosi Kesehatan dalam Manajemen Penanggulangan Bencana" saya kebetulan berjumpa dengan Ibu Dosen ini.
"Kamu dari promosi?"
"Iya Bu..."
"Kelas durhaka itu ya..?"
"Iya Bu..."

Biar saja dibilang kelas durhaka, pokoknya nggak ada yang telat ngumpulin tugas, wekkkk......

gambar dari sini

47 komentar:

  1. huwaaaaaaaaaaaaaaaahahahahahahaha
    koyo wong lg ngumpul neng warung kopi.

    BalasHapus
  2. Ketoke Bu dosen sing salah mlebu ... gek gek cen warung kopi tenan yo..?

    BalasHapus
  3. hahahaha... Setuju kalo bu dosen bilang durhaka, lha wong lansia kok diejekin...

    BalasHapus
  4. Prof soekidjo ngasi kuliah juga ga mbak?

    BalasHapus
  5. iki skolahe nangdi mba? aku walaupun fresh graduate ga gitu-gitu amat kok, hehe....

    BalasHapus
  6. lha wong lansia tenan kok.. :P

    BalasHapus
  7. Hehehe.. bukunya aja yang ikut ngajar..

    BalasHapus
  8. Koreksi dulu Mbak Hida, ini mah bukan anak sekolah. S2 kok ya dibilang anak sekolahan seeehhhh...

    BalasHapus
  9. mmm... gimana yaa..lebih berasa jadi mahasiswa waktu kuliah S1.. sekarang berasa anak sekolah bener.. hiks...

    BalasHapus
  10. iya, aku kan lulus dokternya 2005, trus langsung S2, tapi sampai sekarang blum lulus terancam DO, wuhahaha (malah ketawa...)

    BalasHapus
  11. Tapi tunggu dulu, aku ngakak baca ending cerita ini Mbak

    BalasHapus
  12. hwaaaa... dikau membuatku sungguh khawatir Do....

    BalasHapus
  13. mesthi membayangkan wajahku sing rada wagu ditanya begitu...

    BalasHapus
  14. waduh..
    Kelas durhaka kuk jadi ngebayangin sekelas dikutuk jadi batu yah, xixixi

    BalasHapus
  15. hwa kok sampe lima tahun?.. omaigottt....

    BalasHapus
  16. ah, itu karena aku pemalas mba, hehe... syok syibuk, huahaha...

    BalasHapus
  17. Tapi kami sekelas sudah berikrar, jangan sampai masih kuliah di tahun 2012!

    BalasHapus
  18. maksudnya kuliah harus selesai 3 semester, kalo masalah thesis itu tergantung ketabahan hati masing - masing.. nggak bisa diikrarkan :D :D

    BalasHapus
  19. lah, emang, aku kan selesai kuliahnya juga selesai 3 semester, tesisnya itu, ganti judul berkali-kali dan ganti pembimbing :-( mau ngejar Desember ini deh, udah di warning benar nih...

    BalasHapus
  20. waaa.. ke-quote semuwaa... yo wis gapapa..
    ayo Do, balapan.. awas tak salip kamu nanti.. :D :D

    BalasHapus
  21. hehe, yo wis ya, laptop udah lowbat, lupa bawa charger :-(

    BalasHapus
  22. wakakak tapi nek rajin gapopo mbak, nek ga rajin bodo, mbolosan njuk nantangan kuwi drhaka kuadrat no

    BalasHapus
  23. kalo udah gini mah mati gaya banget deh.......

    lansia momong lansia : tambah mati gaya

    BalasHapus
  24. dosennya tua banget dibandingkan mahasiswa yang paling tua ya,Bu.?

    BalasHapus
  25. asik..... mau dong ikutan kelas durhaka :)

    BalasHapus
  26. bener banget.. tapi don't worry, kalo soal rajin sih.. no problemo.. tugas juga beress malah suka ada yang nantangin, ga ada tugas yang lebih susah Bu? :D :D

    BalasHapus
  27. memang rada sadis tu.. tapi gejala sisa stroke nya emang masih rada kliatan kok
    *belain temen*

    BalasHapus
  28. waaa.. Mbak Mer bisa jadi kumendannya.. :D

    BalasHapus
  29. =)) waaa... dijamin gak stress ikut kelas gini ya, mba.

    BalasHapus
  30. iya.. tapi bu Guru lama - lama bisa stress..

    BalasHapus
  31. ah, yo lumrah nek model-modelmu ngono kuwi mlebu kelas durhaka, mbak..... :))

    BalasHapus
  32. =))
    sajak e nek mulang nang kelasmu,Dosen e njuk rumongso luwih nom nu mbak...seger ngono je

    BalasHapus
  33. woo.. tenan, segar dan ceria.. :D

    BalasHapus
  34. wakakaakakkkk humble trasi... :)))))))
    aduh emang ya mbakkkk kalo kelas isinya macem2 gitu ruameeeee...

    *jadi pengen balik ke kelas lagi*

    BalasHapus
  35. ruame tenaaan..
    Ayooo sekolaaah (ingat iklan wajib belajar jaman dulu)

    BalasHapus
  36. Sik mbak, ben bojoku sik sing sekolah meneh, gentenan hehe

    BalasHapus
  37. wuahh topp.. mugo-mugo cepet rampung, lek gentenan :)

    BalasHapus
  38. Gak boleh ditiru ya Dik.. :D :D

    BalasHapus